5 Atraksi Paling Ekstrem Bikin Pelakunya Tewas Secara Tragis

lensaterkini.web.id - Sudah lama sejak manusia mencari cara untuk menghilangkan ketakutan mereka. Takut ketinggian, takut kebakaran, atau takut akan hal lain. Beberapa dari mereka bahkan memiliki cara yang keren untuk menaklukkan ketakutan ini. Yakni, melalui daya tarik yang memicu adrenalin. Tindakan mereka sangat dihargai oleh orang banyak dan membuat daya tarik bagian dari profesinya.

Namun, manusia masih orang yang tidak luput melakukan kesalahan. Apa pun yang mereka rencanakan untuk menampilkan atraksi yang berbahaya dan menarik, beberapa di antaranya bisa berakibat fatal. Di bawah ini adalah orang-orang di seluruh profesi, baik itu stuntman, atlet, hingga "selegram" yang harus menemui kematiannya selama tindakan berbahaya mereka.

Jim Bailey

Sebagai stuntman, Jim Bailey sering akrab dengan nama kesusahan. Ia diberkati dengan julukan "Torpedo Man" berkat aksinya saat diseret oleh sebuah mobil. Tak puas dengan kendaraan roda empat, ia mengalihkan targetnya ke pesawat. Dia meletakkan dirinya di bawah tubuh pesawat dan menggantung seperti ditunjukkan pada gambar.

BACA JUGA : 8 Atraksi Wisata yang Dapat Menguji Nyali Anda

Nahas, hasilnya tidak seperti yang direncanakan. Setelah beberapa detik setelah lepas landas dan mengudara, penyangga melepaskan tubuhnya. Untuk beberapa saat, dia masih bisa bertahan dengan kedua tangan. Namun, karena tidak bisa menahan berat badan dan kecepatan pesawat, cungkil. Ia juga jatuh dari ketinggian sekitar 150 meter.

Jane Wicker

Wing berjalan, seperti yang tersirat, adalah atraksi berjalan di sayap pesawat. Tentu saja saat pesawat sedang mengudara. Uniknya, kecelakaan atraksi ini jarang terjadi dibanding aksi lainnya. Salah satu atraksi berjalan kaki yang berakhir tragis di tahun 2013.

Pada tarikan yang awalnya paling populer dan keren, Jane Wicker bersiap untuk bertindak di perusahaan Charlie Schwenker sebagai pilot. Awalnya aksi ini berjalan normal sampai tiba-tiba pesawat jatuh di tengah lapangan dan membunuh kedua manusia.

Jan Davis

Biasanya, stuntman mencatat aksinya untuk mendapatkan popularitas atau ketenaran. Namun, khusus untuk aksi yang terjadi pada tahun 1999, tujuannya adalah sebagai bentuk protes politik atas larangan dasar terjun di Taman Nasional Yosemite. Beberapa atlet dan stuntmen mengikuti aksi ini. Salah satu yang terlibat adalah Jan Davis, yang sangat dihormati di masyarakat.

Saat itu, wanita berusia 60 tahun ini meminjam peralatan parasut milik rekannya karena dia tidak mau jika polisi mengamankannya saat dia ditangkap. Cuaca yang cerah sepertinya pertanda baik aksi protes ini akan berjalan lancar. Jan lalu melompat.

Namun, dia tidak pernah membuka parasutnya sampai terjatuh ke tanah dan langsung mati. Diduga ia kurang terbiasa dengan tombol pembuka yang ia pinjam parasutnya. Ketinggian tebing diperkirakan mencapai 900 meter. Dan dalam video yang menunjukkan aksi tragis ini, 20 detik ia melayang di udara dan jatuh dengan kecepatan tinggi sampai akhirnya hancur di pangkalan. Sungguh ironis, sebuah tindakan melawan keputusan pemerintah yang melarang olahraga ekstrim ini karena membahayakan jiwa, bahkan berujung dengan meninggalnya sang legenda.

Ken Carter

Stuntman Kanada yang terkenal, Ken Carter, selalu melibatkan mobil di setiap atraksi. Selama hampir dua dasawarsa dia telah melakukan tindakan berbahaya ini. Ia juga ingin melakukan lebih banyak atraksi hebat yang akan diingat banyak orang.

BACA JUGA : 9 Olah Raga Teraneh di Dunia

Dia mencoba atraksi di mana ia akan berkendara melintasi sungai Peterborough, Kanada dengan dorongan roket. Kejadian ini terjadi pada bulan September 1983. Untuk beberapa alasan, sebelum masuk ke mobil, dia meminta stafnya untuk meningkatkan kapasitas bahan bakar mesin roketnya.

Saat beraksi, bahan bakar ekstra salah perhitungan. Mobil itu melesat dan melompat menjauh dari apa yang telah diperkirakan. Mobil kemudian jatuh terbalik dan langsung membunuh Ken Carter di dalamnya.

Andrey Retrovsky

Di Rusia ada istilah keren yang mengacu pada seorang remaja yang menetap di lantai bangunan tertinggi karena tindakan konyol seperti berdiri di ujung sebuah bangunan atau tergantung dari tiang bangunan dan mengunggah fotonya di media sosial untuk menjadi virus, nya Nama adalah Roofers Dan Andrew Rerovsky ini salah satunya. Remaja berusia 17 tahun ini sudah sering melakukan aksi seperti ini.

Sayangnya, ia harus mati dalam tindakan terakhirnya di kota Vologda. Seperti biasa, dia sangat ingin melakukan tindakan bodoh ini dan mengunggahnya ke Instagram. Namun, tali yang menjadi pengawalnya, tidak terikat sempurna, dan Andrey jatuh dari lantai sembilan gedung. Dia tidak segera terbunuh. Ia masih dirawat di rumah sakit sekitar dua jam sebelum akhirnya benar-benar menghembuskan napas.

Atraksi akhir kematian di atas adalah contoh bahwa manusia tidak luput dari kesalahan. Tapi, seperti yang bisa Anda temukan di layar atau gadget Anda, ini tidak membuat orang tidak melakukan tindakan yang sama atau lebih berbahaya. Apa yang mereka cari, ketenaran atau popularitas? Padahal semua itu akan sia-sia jika mereka gagal dan mati beraksi.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
loading...
Back To Top
Silahkan lanjut baca
Agen Bola