Fenomena Langit Berkilau Paling Aneh Bikin Ilmuwan Penasaran

lensaterkini.web.id - Stargazer yang tinggal di garis lintang atas kadang-kadang melihat kilau berkilauan bercahaya pink, biru dan hijau di langit malam. Fenomena, yang dikenal sebagai aurora, adalah "bom glitter" dari partikel bermuatan dari matahari, kata Liz MacDonald, seorang fisikawan ruang angkasa di NASA.


Aurora juga terkenal secara singkat dan sulit untuk dilacak - di situlah sains warga masuk. Baru-baru ini, sekelompok pemburu aurora di Kanada melihat sesuatu yang aneh di langit malam: sebuah goresan keunguan terjadi lebih jauh ke selatan daripada kebanyakan aurora. "Dan mereka berkata, 'Apa ini?'" Kenang MacDonald.

MacDonald mendirikan Aurorasaurus, sebuah proyek yang membawa observasi ilmuwan warga tentang aurora kepada peneliti cuaca antariksa. Awalnya, katanya, para pemburu aurora mengira mereka melihat fenomena lain yang dikenal sebagai proton arc atau proton aurora. Kemudian kelompok tersebut - sebuah komunitas Facebook yang disebut Alberta Aurora Chasers - terhubung dengan tim Aurorasaurus, serta para periset di University of Calgary.

"Kami mengobrol dengan mereka tentang bagaimana ini tidak mungkin menjadi nama umum, yang merupakan busur proton," kata MacDonald. Sebagai posting blog Aurorasaurus menjelaskan, busur proton tampak luas, menyebar dan redup di langit - bukan garis terang yang diamati pengamat.

Jadi, pemburu aurora memberi mereka yang aneh menemukan nama baru: Steve. Nama itu berasal dari "Over the Hedge," sebuah film animasi tempat karakter binatang bertemu dengan objek yang tidak mereka kenal. "Dan mereka pergi, 'Oh, ayo kita menyebutnya Steve,'" kata MacDonald.


Ternyata, Steve jauh dari tontonan satu kali. Menurut pos Aurorasaurus, Steve juga telah terlihat di tempat-tempat seperti Inggris Raya, Selandia Baru dan Amerika Utara bagian utara, dan ada lebih dari 50 penampakan Steve tahun lalu saja. "Ini sangat jelas di kamera DSLR," kata MacDonald. (Simak gambar Steve yang misterius di sini.)

Menurut para ilmuwan Steve cenderung muncul di luar jaringan kamera pengintai aurora. Kamera "umumnya lebih jauh ke utara karena pada umumnya di mana aurora berada," katanya.

Tampilan bercahaya dari aurora berasal dari interaksi antara partikel bermuatan dari matahari, gas atmosfir dan medan magnet bumi. Menurut MacDonald, aurora terutama terjadi di garis lintang atas karena cara medan magnet bumi berbentuk - seperti magnet dipol.

"Jadi, semua kilau ini (atau partikel bermuatan dari matahari) akan menuju medan magnet bumi dan mengalir melewati kami ... dan akhirnya merangsang aurora dari daerah yang dekat dengan Bumi yang masih jauh, ratusan ribu mil , Dan di garis lintang tinggi ini. "


Namun dia mengatakan para ilmuwan masih mengumpulkan data dari satelit dan observasi sains warga negara untuk mengetahui apa sebenarnya Steve, dan apa yang membuatnya muncul. "Jauh lebih jauh ke selatan daripada kebanyakan aurora normal, dan mungkin sangat disayangkan oleh cahaya." Ada beberapa kemungkinan cara yang bisa terjadi, dia menjelaskan, meski tidak ada yang dikonfirmasi.

Sementara itu, seiring teka-teki ilmiah masyarakat mengenai Steve, teknologi untuk menemukan lebih banyak data - dan membaginya dengan peneliti cuaca luar angkasa - berada di ujung jari kita, dengan alat seperti smartphone dan aplikasi Aurorasaurus.

"Aktivitas matahari benar-benar menggerakkan aurora, dan ini akan semakin aktif setiap 11 tahun," dia menjelaskan. "Jadi, beberapa tahun terakhir ini sudah lebih aktif. Lebih banyak aurora telah terlihat di garis lintang yang lebih selatan ini, dan sekarang orang memiliki kamera yang lebih baik, mereka memiliki smartphone, mereka memiliki Facebook dan Twitter. "

"Jadi, semua hal ini digabungkan untuk benar-benar membantu kita terhubung dengan cara yang unik dan memperbaiki pemahaman kita tentang sistem dan membuat penemuan, sungguh - dengan bantuan orang - untuk pemahaman yang lebih baik tentang jenis aurora yang langka ini."
Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
loading...
Back To Top
Silahkan lanjut baca
Agen Bola