4 Kebiasaan Cowok Yang Hilang Setelah Menyandang Status Kawin

Menikah adalah salah satu impian terbesar bagi setiap pria. Mengajak wanita dambaannya duduk bersama di pelaminan yang sakral dan mengucap ijab kabul di hadapan penghulu. Membayangkan semua hal indah yang akan ditempuh bersama dirinya. Rasanya, jadi tak sabar untuk cepat-cepat mengarungi mahligai rumah tangga.

Namun, tak semua hal akan berakhir indah persis seperti yang kita, para pria. bayangkan. Di sisi lain, terkadang (baca: seringnya), pernikahan bisa jadi semacam ikatan kontrak yang mengekang kehidupan kita. Kehidupan yang dulunya muda, beda, dan berbahaya. Udah pasti banyak hal yang hal yang akan kamu rindukan. Contoh beberapa hal yang pasti bakal sulit kamu lakuin setelah menikah di antaranya adalah:

1. Begadang nonton bola

lensaterkini.web.id - Sepak bola udah jadi bagian dari kehidupan kita yang gak bisa dipisahkan gitu aja. Meski tak semua pria jago mengolah si kulit bundar ini baik di lapangan nyata maupun di dunia virtual, namun hasrat menonton bola sudah pasti semua pria punya. Jelas hobi ini sering kamu lakuin bareng temen-temen kamu dulu. Apalagi kalau lagi musimnya liga champions. Beuh.

Setelah menikah, siap-siap aja hobi yang satu ini harus kamu relakan. Sebenernya istri kamu mungkin juga gak akan ngelarang kamu begadang. Tapi, setelah menikah jadwal kamu akan semakin padat. Berangkat kerja pagi pulang malem. Akhir pekannya? Kerja sambilan buat nambah pemasukkan. Belum lagi kerja rodi, disuruh istri, beberes rumah. Gak akan ada waktu buat bela-belain nonton tim jagoan kamu tanding di lapangan.

Apalagi kalo udah punya dedek bayi. Seneng pasti, tapi ngeselin kalau buah hati kita ngeluarin “nada dering” pas kita lagi asyik-asyiknya nonton bola. Mana yang maen Real Madrid lawan Barcelona lagi. Duhh… Bisa-bisa pas kita lagi gantiin pokok, eh ada tim yang ngegolin, kan ngeselin, bener gak tuh?

2. Ketemuan ama temen cewek

Setelah kamu menikah, kamu mungkin akan sadar bahwa dulu semasa kuliah kamu adalah don juan yang digilai setiap wanita dari segala jurusan. Lirik kiri lirik kanan, gak ada yang larang. Tiap akhir pekan, tinggal kirim pesan instan buat ngajak jalan cewe manapun yang kamu doyan.

Tapi, kalau udah kimpoi mah boro-boro, pak. Mau keluar beli kopi item aja harus minta ijin dulu sama ibu negara. Mau begadang maen karambol sama bapak-bapak komplek yang laen? Boleh-boleh aja. “Tapi pas masuk rumah harap pintunya dikunci dari luar” Begitu kira-kira sabda sang nyonya besar.

Jangankan maen sama cewek laen, kontak mereka aja udah digerus semua ma istri kita. Padahal, bisa aja kita ketemuan ama temen cewe cuma buat ngomongin bisnis atau proyekan misalnya. Tapi ya mau gimana lagi. Kalau udah nikah mah, pria ibarat singa yang dikandangin deh pokoknya.

3. Kumpul ama temen-temen (cowok semua, sayang, cowok semua kok, suer)

lensaterkini.web.id - Sebelas dua belas lah ama poin di atas. Bahkan, kumpul ama temen-temen sejenis kelamin pun udah gak bisa sebebas dulu. Kalau sebelum nikah, selepas pulang kerja kamu bisa nongkrong di café buat ngobrol ngalor ngidul ama temen-temen sampe malem. Atau bisa juga maen ke rental PS, khusus buat nge-bully temen kamu yang emang gak becus-becus maen PES.

Lah, kalau udah nikah? Aturan serba ketat, kawan. Hal kayak gitu gak bisa seenaknya kita lakuin tanpa minta izin ma bini (lah, kebalik). Miris memang. Tapi, hal yang sama gak berlaku buat istri kita ya. Kalau mereka mah suka-suka lah, mau ngerumpi di starbak kek atau ngadain arisan di rumah temen gengnya juga gapapa. Soalnya kita haram ngelarang. Kalo misal kita nekat larang? Siap-siap aja menjalani “ritual malam” sendirian.

4. Kamu udah gak bisa beli barang impian, tapi istri kamu (pokoknya) berhak rutin ke salon langganan

Katanya kalau udah nikah gaji kita dan gaji istri tercinta bakal dilebur menjadi satu. Jadi, kalau ada kebutuhan atau kepengen bisa saling bahu-membahu untuk membantu. Benarkah demikian? Itu bohong, sodara-sodara. Ijinkan saya meluruskan mitos yang satu ini.

Mungkin waktu dulu pas masih pacaran, istri kamu sering nraktir makan di resto kekinian atau sudi beliin kamu paket kalong supaya bisa begadang di warnet main Dota ampe azan subuh berkumandang. Tapi, kalau ijab kabul telah terucap, bersiaplah menghadapi kedok istri kita yang sebenarnya.

Gak ada istilahnya gaji bersama. Ketika gaji kamu dan gaji istri dihimpun jadi satu, ya udah itu uang semua jadi milik istri kamu. Rumusnya sederhana aja, gaji kamu + gaji istri = gaji istri. Atas nama biaya operasional dan kebutuhan mendesak dalam rumah tangga, istri kamu tiba-tiba bakal mengklaim dirinya sebagai menteri keuangan. Uang makan, uang listrik, uang pulsa, cicilan rumah termasuk ke dalam rincian anggaran sang “menteri dadakan.”

Kamu gak bisa seenaknya nyisihin gaji bulanan buat beli barang kepengen kamu. Birokrasinya ribet bro kalau udah kawin. Sialnya, biaya kosmetik sama perawatan di salon istri kita ikut diloloskan ke dalam anggaran. Mungkin saat ini kita mengenal anggaran seperti itu dengan istilah yang lebih “keren,” yaitu anggaran siluman. Nekat beli barang impian tapi gak bilang-bilang ama bini? Hahaha siap-siap aja tidur di teras tiap malem.

Itulah beberapa siksaan yang bakal kamu derita ketika kamu resmi mengikat tali perkawinan. Namun, bagaimanapun melepas masa lajang adalah impian kita. Kalau udah kawin kan enak, laper? Ada yang masakin. Pengen ngopi? Ada yang nyeduhin. “Gatel?” Ada yang ngelonin. Halal lagi. Hihi....

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Back To Top
Silahkan lanjut baca
Agen Bola