4 Fakta Miris Kehidupan Warga di Perbatasan Timur Leste

Hidup di daerah perbatasan mungkin bagi sebagian kita adalah hal yang menarik. Entah karena kemudahan kalau mau keluar negeri, sampai soal pemandangan dan nuansanya yang berbeda dari daerah non perbatasan. Tidak, kehidupan di perbatasan nyatanya nggak semenarik ini. Alih-alih menyenangkan seperti apa yang kita bayangkan, yang ada justru sebaliknya.

Ya, kehidupan di perbatasan rata-rata ternyata nggak selalu menyenangkan. Malah di beberapa tempat yang terhampar justru ketidaknyamanan. Mulai dari fasilitas yang minim, taraf ekonomi lemah, sampai soal konflik panas dengan penduduk negeri sebelah. Dan dari banyak wilayah perbatasan di Indonesia, masyarakat perbatasan Timor Leste dan NKRI merupakan salah satu yang mengalami kondisi semacam ini.

Bahkan menurut penduduk setempat keadaan seperti ini berlangsung cukup lama. Setidaknya semenjak Timor Leste memisahkan diri. Masih soal masyarakat kita di perbatasan Timor Leste, berikut ini beberapa fakta tentang mirisnya kehidupan mereka.

Konflik Warga Setempat dengan Masyarakat Timor Leste

lensaterkini.web.id - Selain problem soal fasilitas dan minimnya air serta listrik, di perbatasan NTT-Timor Leste ini ternyata juga kerap terjadi konflik. Penyebabnya sendiri adalah upaya pengklaiman yang dilakukan orang warga Timor Leste terhadap beberapa wilayah milik Indonesia. Salah satunya adalah desa bernama Naktuka.

Desa ini masuk dalam wilayah Indonesia, tapi kenyataannya malah dikuasai oleh orang-orang Timor Leste. Warga pun nggak terima dengan hal tersebut karena menganggap Naktuka adalah hak mereka. Beberapa waktu lalu bahkan para warga siap perang untuk merebut daerah ini. Masalah semacam ini pun akhirnya makin menambah problematika kehidupan warga sana yang sebelumnya sudah sedemikian menyusahkan.

Daerah Perbatasan Ini Minim Fasilitas

Mengunjungi daerah perbatasan NTT-Timor Leste mungkin jadi pengalaman yang menarik. Tapi, ketika melakukan hal tersebut jangan pernah berharap macam-macam terutama soal fasilitas. Pasalnya, di tempat ini hal semacam itu sangatlah minim. Jangankan bangunan-bangunan indah, pos penjagaan saja begitu miris kondisinya. Seperti dibikin ala kadarnya.

Nggak hanya itu, rumah sakit dan pusat pendidikan pun juga nggak tersedia dengan layak seperti daerah non perbatasan. Alhasil, warga setempat pun sangat kesusahan dan harus melakukan usaha ekstra untuk itu. Di sisi lain, Timor Leste lebih cakap dalam membangun daerah perbatasannya. Hal ini juga diakui sendiri oleh Humas Pemprov NTT.

Listrik Pun Baru Muncul di Beberapa Daerah

lensaterkini.web.id - Nggak hanya fasilitas umum seperti rumah sakit atau pusat pendidikan, listrik pun di sini susah. Sudah lama banget desa-desa di daerah perbatasan Timor Leste ini minim pasokan listrik. Alhasil, ini pun sangat memengaruhi kehidupan masyarakat di sana. Nggak hanya soal kenyamanan saja, tapi juga perekonomian.

Diketahui baru beberapa desa saja yang sudah punya listrik, sedangkan sisanya harus rela gelap gulita tanpa lampu. Pemerintah sendiri tahu banget masalah ini. Makanya kemudian dibangunlah instalasi-instalasi listrik di sana meskipun belum menjangkau semua area. Ketika di sini gelap-gelapan, Timor Leste yang ada di seberang sudah bermandi cahaya.

Warga Susah Mendapatkan Air Meskipun Musim Hujan

Selain listrik, air juga jadi problem masyarakat perbatasan NTT-Timor Leste. Diketahui air begitu susah didapatkan di sana, bahkan saat musim hujan sekalipun. Ada sih sumber-sumber air di wilayah tersebut, tapi untuk mendapatkan beberapa jerigen saja orang-orang harus mengantri sangat panjang.
Kadang ada juga sih para penjual air yang berkeliling. Sayangnya, hal ini nggak benar-benar membantu. Terutama karena harganya yang cukup mahal sekitar Rp 10 ribuan per jerigen. Pemerintah sepertinya juga harus segera mengusahakan air bagi masyarakat di sini. Meskipun listrik minim, setidaknya adakan air untuk mereka.

Sungguh miris ya kehidupan orang-orang di sana. Alih-alih menyenangkan karena bersebelahan dengan negeri orang, yang ada justru segala ketidaknyamanan. Pemerintah sepertinya harus benar-benar proaktif dalam urusan perbatasan ini. Giatkan pembangunan dan tingkatkan ekonomi, dengan demikian masyarakat perbatasan nggak merasa tidak diperhatikan. Masalah konflik juga harus segera diselesaikan biar tercipta kedamaian.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
loading...
Tag : Fakta
Back To Top
Silahkan lanjut baca
Agen Bola