4 Fakta Hebat Senjata Api Cetbang Milik Majapahit

Selama ini kita selalu diberi tahu bahwa di masa lalu bangsa Indonesia hanya menggunakan bambu runcing untuk bertarung. Mereka tidak bisa membuat senjata sendiri sehingga selalu kalah dengan penjajah seperti Belanda dan juga Jepang yang memiliki kemajuan senjata yang sangat tinggi. Bangsa ini mulai bisa melawan setelah mendapatkan senjata dari musuh yang berhasil dikalahkan.

Sebenarnya, jauh sebelum para penjajah dari Eropa datang, para pendahulu kita dari Kerajaan Majapahit sudah memiliki senjata yang sangat mematikan. Mereka berhasil menciptakan sebuah senapan api mirip bazooka yang mampu meledak setelah diisi dengan bubuk mesiu ciptaan para ahli senjata kerajaan. Oh ya, untuk lebih mengenal senjata mematikan bernama Cetbang ini, silakan simak pejelasannya di bawah ini.

Latar Belakang Dibuatnya Senjata

lensaterkini.web.id - Selama ini kita hanya mengenal Gajah Mada sebagai orang yang sangat hebat dalam perang. Dia adalah orang yang memiliki Sumpah Palapa dan terobsesi menyatukan Nusantara. Selain masalah sumpah dan kemampuan dalam perang, ternyata Gajah Mada juga sangat ahli dalam bidang persenjataan. Dia menguasai banyak teknik pembuatan senjata sehingga Cetbang akhirnya diciptakan.

Di masa lalu, Gajah Mada suka sekali mempelajari banyak teknologi dari banyak kawasan. Berbekal dari kepandaiannya ini, Gajah Mada akhirnya memutuskan untuk membuat sebuah senjata hebat selain keris yang sakti. Dia merancang sebuah senapan atau mungkin juga bazooka yang akan meledak jika disulut dengan api.

Dukungan Pemimpin Majapahit

Awalnya apa yang dilakukan oleh Gajah Mada tidak begitu diminati oleh raja ke-2 Majapahit. Meski demikian dia tetap berusaha melakukannya dengan sebaik-baiknya. Saat Tribuana Tunggaldewi menjadi raja ketiga Majapahit, keinginan dari Gajah Mada itu menjadi kenyataan. Terlebih dia diangkat menjadi mahapatih sehingga keinginan membuat senjata didukung dengan penuh.

Karena cetbang sangat berguna dalam perang serta terkesan sangat hebat, Gajah Mada diberi mandat untuk membuatnya dalam jumlah banyak. Selain itu, ukuran dari cetbang juga dibuat dalam aneka jenis mulai dari panjang 1 meter hingga panjang 3 meter. Semua disesuaikan apakah senjata akan dibawa oleh beberapa orang atau diletakkan pada armada kapal laut.

Ditakuti oleh Orang Eropa

lensaterkini.web.id - Kemampuan cetbang sangatlah mengagumkan. Untuk yang ukuran tiga meter, Gajah Mada memasangnya untuk armada laut. Alat ini akan digunakan untuk perang di lautan dengan kapal yang sengaja datang ke Majapahit untuk menyerang. Saingan berat dari Cetbang adalah meriam yang berasal dari Tiongkok. Dua senjata api yang menggunakan serbuk sejenis mesiu ini membuat banyak sekali bangsa Eropa agak ketakutan.

Setidaknya mereka merasa insecure dengan keberadaan dari Cetbang. Para tentara dan saudagar Portugis bahkan terus berusaha memperbarui persenjataannya agar mampu melawan cetbang. Dari kejadian ini sudah jelas bahwa cetbang sangatlah hebat, bahkan jika terus dikembangkan bisa untuk melawan Belanda yang melakukan kolonialiasi selama ratusan tahun lamanya.

Keberadaan Cetbang di Era Modern

Satu hal yang sangat disayangkan dari keberadaan cetbang adalah tidak adanya generasi yang mau mengembangkannya. Usai Majapahit akhirnya runtuh dan berubah menjadi Kerajaan Demak, cetbang dibiarkan begitu saja. Perang saudara di kerajaan ini membuat teknologi hebat ini semakin ditinggalkan dan kalah dengan senjata dari Eropa yang sangat maju.

Cetbang dikembangkan terus oleh generasi sesudah Gajah Mada, bukan tidak mungkin bangsa ini mampu melawan penjahat. Sayangnya, impian itu hanyalah angan biasa karena bangsa ini akhirnya dijajah dengan sangat lama di masa lalu. Oh ya, sisa-sisa cetbang saat ini disimpan di The Metropolitan Museum of Art, Amerika.

Inilah ulasan singkat tentang cetbang yang merupakan senjata api canggih dari Majapahit. Dari contoh senjata ini kita bisa membuat kesimpulan bahwa sebenarnya bangsa ini sangatlah cerdas. Sayangnya seiring berjalannya waktu, orang cerdas justru dibiarkan sehingga lebih mengabdi di negeri lain. Benar-benar miris!

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Tag : Fakta
Back To Top
Silahkan lanjut baca
Agen Bola