5 Mitos Wabah Aneh Dancing Plague Bikin Penderita Terus Menari

Dancing Plague mungkin bisa dibilang sebagai wabah paling nyeleneh yang pernah terjadi dalam sejarah. Nggak seperti wabah pada umumnya yang membuat si pengidap mengalami sakit atau semacamnya, Dancing Plague bikin si penderitanya menari. Tapi, menarinya sendiri ekstrem dan nggak karuan. Gimana nggak, begitu mulai menari para korbannya tak bakal berhenti sampai mereka kelelahan dan mati.

Kalau dilihat dari ceritanya, Dancing Plague ini kesannya seperti dongeng atau mitos. Tapi, wabah satu ini memang benar terjadi lho dan direkam dengan cukup lengkap. Meskipun didokumentasikan, nggak benar-benar diketahui kenapa wabah ini bisa muncul. Serta masih misteri juga kenapa orang-orang menari sampai seperti itu.

Makin ngerinya lagi nih, ternyata wabah ini terjadi nggak hanya di satu tempat saja melainkan hampir merata di seluruh Eropa. Nah, untuk mengetahui lebih dalam soal wabah membingungkan ini, berikut adalah fakta-fakta Dancing Plague yang mungkin belum kamu ketahui.

Dimulai dari Seorang Wanita Bernama Troffea

lensaterkini.web.id - July 1518, cuaca begitu bersahabat dan menyenangkan di Strasbourg. Orang-orang beraktivitas seperti biasa, disertai tawa bocah-bocah yang kelelahan setelah bermain. Suasana begitu indah ketika itu, sampai seorang wanita bernama Troffea muncul dan menari-nari seperti orang gila. Awalnya, Troffea jadi hiburan tersendiri bagi masyarakat Strasbourg. Namun, pada akhirnya ini justru jadi tontonan mengerikan.

Bagaimana tidak, Troffea nggak berhenti menari sampai berhari-hari lamanya. Ngerinya lagi, hal gila dan ekstrem yang dilakukan Troffea ini mulai diikuti orang-orang. Satu per satu orang-orang mengikuti Troffea hingga akhirnya terkumpul ratusan orang. Orang-orang ini menari seperti orang gila dan tak peduli lagi apa pun. Bahkan mereka juga tak makan dan minum.

Para Penari Gila yang Berguguran

Berawal dari Troffea tadi, diperkirakan saat itu sekitar 400an orang menari bersama seperti orang gila. Mereka nggak berhenti bahkan untuk minum atau beristirahat. Lantaran melakukan hal gila seperti ini, nggak heran kalau pada akhirnya orang-orang itu berguguran.

Banyak yang kehilangan tenaganya setelah menari berhari-hari, bahkan ada juga yang meninggal. Rata-rata korban meninggal diketahui karena serangan jantung, stroke, dan juga kelelahan ekstrem. Orang-orang yang tak menari saat itu berada dalam kebingungan yang luar biasa. Mereka bertanya-tanya tentang apakah yang sedang terjadi, namun tak pernah mendapatkan jawaban.

Misteri Dancing Plague yang Tak Terungkap

lensaterkini.web.id - Mendengar adanya fenomena menarik tapi juga ngeri ini, para ilmuwan pun langsung melakukan serangkaian analisa. Mereka ingin mengetahui apa penyebab sesuatu yang dinamai Dancing Plague ini. Namun, setelah sekian lama meneliti mereka tidak sanggup menemukan satu jawaban yang benar-benar kongkrit.

Peneliti hanya bisa menduga-duga munculnya wabah ini saja. Salah satunya adalah hipotesa Hot Blood yang juga tak pernah meyakinkan. Ada juga dugaan lain yang mengatakan kalau para pengidap Dancing Plague mengonsumsi makanan tertentu sehingga menimbulkan efek yang seperti itu. Tapi, ini juga nggak benar-benar jelas.

Mitos Soal Dancing Plague

Nggak hanya dianalisa secara logis saja, Dancing Plague juga dikait-kaitkan dengan hal-hal gaib. Ada salah satu cerita yang mengatakan jika Dancing Plague adalah upaya untuk menyembuhkan penyakit. Jadi, dengan menari tanpa henti, dipercaya itu akan bisa menimbulkan semacam efek-efek pengobatan tertentu.

Teori lain ada yang mengatakan kalau Dancing Plague ini adalah semacam ritual dari aliran kepercayaan tertentu. Hal itu dikaitkan dengan prosesi tariannya yang dilakukan oleh ratusan. Sayangnya, lagi-lagi teori-teori ini masih sangat simpang siur.

Dancing Plague Ternyata Menyebar ke Sebagian Besar Eropa

lensaterkini.web.id - Hal ngeri lainnya soal wabah ini adalah penyebarannya. Ya, siapa sangka ternyata Dancing Plague menyebar hampir ke seluruh Eropa. Diketahui di Jerman, Inggris, dan beberapa negara lain, pernah juga ada fenomena orang-orang menari tanpa henti yang berakibat kematian.

Strasbourg jadi yang terparah dari semuanya, karena ratusan orang yang terkena Dancing Plaque di sini. Munculnya wabah ini sendiri jadi penyebab naiknya angka kematian di Eropa kala itu. Ya, tiap hari selalu ada saja orang-orang yang meninggal karena menari.

Nggak hanya bikin bingung ilmuwan zaman dulu, Dancing Plague juga masih jadi misteri besar bagi orang-orang pintar masa kini. Ya, hingga detik ini masih belum benar-benar diketahui kenapa Dancing Plague bisa terjadi. Kalau nggak pernah ada dokumentasinya sih kita bisa dengan gampang bilang kalau wabah ini hanya mitos. Tapi, Dancing Plague ditulis begitu jelas kronologisnya.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
LensaTerkini
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola