4 Tradisi Unik Penanda Kedewasaan Seseorang di Indonesia

Bukan suatu hal yang mengada-ada jika dikatakan bahwa Indonesia adalah zamrud katulistiwa. Hal ini dikarenakan pesona alamnya yang sangat indah, juga keragaman suku dan budaya yang terkandung di dalamnya.

Berbicara masalah budaya, setiap suku di Indonesia memiliki kebiasaan sendiri-sendiri yang terkadang harus menggunakan ritual khusus dalam melakukannya. Salah satu contohnya adalah ritual khusus yang dilakukan ketika seseorang sudah dianggap dewasa.

Untuk menandai masa dewasa tersebut, ada beberapa suku di Indonesia yang memiliki ritual tertentu dan wajib dilakukan oleh seseorang walaupun terkadang ritual tersebut dirasa ekstrem. Berikut ini adalah beberapa ritual khusus suku-suku di Indonesia yang dilakukan sebagai penanda masa dewasa.

Sorongi’is

lensaterkini.web.id - Di Nusa Tenggara Timur, tepatnya di Kabupaten Nagekeo, ada sebuah suku bernama Dhawe yang memiliki adat khusus ketika seseorang di dalam sukunya sudah beranjak dewasa. Ritual yang harus dilakukan sebagai penanda kedewasaan di Suku Dhawe dilakukan dengan cara memotong gigi atau yang dikenal dengan nama Sorongi’is.

Sorongi’is dilakukan dengan cara menancapkan batu asah kecil ke gigi orang yang melakukan ritual tersebut. Setelah tertancap, batu asah tersebut digosok-gosok secara berulang kali. Walaupun membuat orang yang bersangkutan ngilu, namun ritual tidak boleh dihentikan sampai selesai. Untuk menghilangkan ngilu, sudah disiapkan ramuan khusus dari buah pinang yang dipercaya dapat mengurangi rasa sakit pada gigi itu.

Kerik Gigi

Hampir sama dengan Suku Dhawe di Nusa Tenggara Timur, Suku Mentawai di Sumatera Barat juga memiliki tradisi hampir sama untuk menandai kedewasaan seseorang, khususnya para wanita. Di suku ini, seseorang wanita yang dianggap beranjak dewasa harus mengikuti ritual kerik gigi.

Bagi yang mengikuti ritual ini, maka diharapkan dapat menahan rasa sakit yang teramat sangat karena prosesnya tidak menggunakan obat bius sama sekali. Pada umumnya, untuk membuat gigi menjadi runcing, digunakan alat seperti besi, batu atau kayu. Selain tato pada tubuh, dengan meruncingkan gigi maka wanita di Suku Mentawai percaya bahwa aura kecantikan mereka semakin bersinar.

Penamou

lensaterkini.web.id - Di Suku Naulu yang berada di Petuanan Negeri, Dusun Bonara, Kecamatan Seram Utara, Pulau Seram, memiliki tradisi khusus sebagai penanda jenjang kedewasaan seseorang dalam sukunya. Tradisi yang dinamakan Penamou tersebut hanya dilakukan oleh wanita saja, khususnya yang sudah datang bulan.

Penamou dilakukan dengan cara mengasingkan seseorang yang sudah dianggap dewasa di dalam sebuah rumah khusus berukuran kecil (2 x 2 meter) dan tidak diperbolehkan untuk berinteraksi dengan dunia sekitar atau siapa saja. Bahkan rumah tersebut terlarang bagi laki-laki, walaupun hanya sekadar melewatinya saja.

Fahombo

Disebut juga dengan nama “Lompat Batu,” Fahombo merupakan tradisi yang dilakukan oleh orang-orang di Desa Bawomataluo, Kecamatan Fanayama, Kabupaten Nias Selatan, Pulau Nias. Fahombo ini hanya dilakukan oleh para lelaki yang sudah cukup umur dan ingin dianggap sudah dewasa.

Jika seorang laki-laki yang ingin memperoleh predikat sebagai pria dewasa, maka dia harus melakukan Fahombo atau melompati batu dengan ketinggian tertentu. Pada zaman dahulu, tradisi ini dilakukan agar orang yang bersangkutan dapat menjadi prajurit yang bertugas untuk mengamankan desa atau sebagai tentara ketika terjadi konflik dengan warga dari daerah lain.

Dikarenakan sekarang ini sudah tidak ada perang, maka Fahombo digunakan sebagai pertunjukkan untuk menyambut tamu dan sebagai obyek wisata andalan dari Pulau Nias. Selain di Indonesia, ada banyak sekali tradisi-tradisi yang tak kalah ekstrem dari berbagai negara lain, seperti yang dilakukan Suku Sutare Mawe di Amazon sampai dengan di Suku Sambia di pedalaman Papua Nugini.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola