7 Fakta Tentang Gunung Everest Yang Menakjubkan

Sudah lebih dari 60 juta tahun lamanya, sejak Sir Edmund Hillary dan Tenzing Norgay membuat sejarah menaklukkan gunung tertinggi di dunia ini, keinginan untuk menaklukan gunung semakin berkembang pesat. Para pendaki dari seluruh dunia menjadikan gunung ini sebagai target mereka untuk dinaklukkannya.

Gunung ini mendapatkan nama bahasa Inggris-nya dari nama Sir George Everest. Nama ini diberikan oleh Sir Andrew Waugh, surveyor-general India berkebangsaan Inggris, penerus Everest. Puncak Everest merupakan salah satu dari tujuh puncak tertinggi di dunia. Gunung Everest adalah gunung yang puncaknya mencapai jarak paling jauh dari paras laut.

Dua gunung lain yang kadangkala juga disebut sebagai gunung tertinggi di dunia adalah Mauna Loa di Hawaii, yang tertinggi jika diukur dari dasarnya pada dasar tengah laut, tetapi hanya mencapai ketinggian 4.170 m dari dan Gunung Chimborazo di Ekuador, yang puncaknya 2.150 m lebih tinggi dari pusat Bumi dibandingkan Gunung Everest, karena Bumi mengembung di kawasan khatulistiwa.Bagaimanapun juga, Chimborazo hanya mencapai ketinggian 6.272 m di atas paras laut, sehingga bahkan bukan merupakan puncak tertinggi di Andes.

Banyak fakta mengagetkan yang terjadi di lapangan selama pendakian dan tak terdengar oleh orang awam. Hal itulah yang menjadi hambatan dalam mendaki gunung ini. Bukan hanya itu, ternyata di gunung ini menyimpan banyak misteri yang bahkan tak terpecahkan. Salah satunya adalah berapa tinggi gunung ini yang ternyata selalu berubah-ubah setiap tahun. Seperti dilansir dari Listverse, berikut 7 Fakta Menarik Tentang Gunung Everest. Sebelum memutuskan untuk mendakinya, ada baiknya pahami hal-hal berikut ini.

1. Gunung Himalaya Bukan Tertinggi di Dunia

lensaterkini.web.id - Meskipun banyak yang mengatakan Gunung Himalaya merupakan tertinggi dari atas permukaan laut, ternyata ada gunung lain yang mengalahkan ketinggian gunung ini. Mauna Kea, sebuah gunung berapi tidak aktif yang berada di Hawaii memegang rekor sebagai gunung tertinggi di dunia hingga saat ini, mengalahkan Himalaya.

Memang, puncak Everest atau Himalaya ini berada pada ketinggian yang lebih tinggi, namun tidak membuatnya lebih tinggi dan menjadi yang tertinggi. Mauna Kea hanya mencapai ketinggian sekira 4.205 meter dari atas permukaan laut, akan tetapi gunung berapi ini meluas luar biasa sepanjang 6 ribu meter di bawah permukaan air. Diukur dari dasarnya di dasar laut, tinggi dari gunung ini mencapai 10.200 meter, sehingga hampir satu mil lebih mengalahkan Himalaya.

Hal ini kembali lagi pada kenyataan bagaimana Anda harus mengukurnya. Himalaya bukan merupakan gunung tertinggi ataupun puncak tertinggi, bahkan ada gunung lain seperti Chimborazo di Ekuador ketinggiannya mencapai 6.267 meter di atas permukaan laut. Hal ini terletak hanya satu derajat sebelah selatan dari khatulistiwa.

Mauna Kea ialah gunung berapi tidak aktif di Kepulauan Hawaii di Amerika Serikat. Mauna Kea memiliki ketinggian sekitar 4205 meter. Merupakan gunung berapi tertinggi di dunia jika diukur dari dasarnya, karena dasarnya terletak sekira 5.800 meter di bawah permukaan Samudra Pasifik sehingga total ketinggiannya mencapai 10 km. Dalam bahasa Hawaii, Mauna Kea berarti Gunung Putih karena puncaknya yang tertutup salju.

2. Pendaki Everest Wajib Bawa Sampah ketika Turun

Banyak gambar yang memperlihatkan kekotoran dari gunung tertinggi di dunia ini. Para pendaki mengotori area pegunungan selama perjalanan menuju puncak. Bukan hanya dikotori oleh mayat pendaki yang tidak bisa bertahan di dalam perjalanan, gunung yang puncaknya tertutup oleh salju ini juga dibuat kotor oleh ulah pendaki nya sendiri dengan sampah bekas makanan atau minuman mereka.

Diperkirakan sebanyak 50 ton limbah ada di kawasan ini pada musim pendakian. Lereng penuh dengan sampah botol minuman, peralatan pendakian usang, bahkan kotoran manusia. Sejak tahun 2008 , The Eco Everest Expedition telah mencoba mengatasi hal tersebut. Hasilnya, mereka dapat mengangkut 13 ton sampah sejauh ini. Bahkan pemerintah Nepal pun telah mengeluarkan kebijakan baru untuk para pendaki.

Para pendaki Gunung Everest harus kembali membawa 8kg sampah menyusul peraturan baru demi menjaga puncak tertinggi di dunia tersebut. Ini adalah berat minimal, di luar sampah para pendaki. Aturan ini merupakan salah satu cara baru yang mulai diberlakukan bagi para pendaki gunung agar dapat menjaga kebersihan di atas sana.

Minimal 8kg sampah yang mereka bawa sendiri juga akan mereka bawa kembali saat turun. Pemerintah Nepal juga telah mengambil tindakan hukum terhadap pendaki yang melanggar aturan baru tersebut meski belum diketahui apakah berupa denda atau hukuman lainnya.

3. Naik ke Puncak Himalaya, Harap Antre Dulu!

lensaterkini.web.id - Meskipun mendaki ke puncak gunung ini membutuhkan biaya tidak sedikit, banyak pendaki bersikeras mendakinya. Bahkan, karena itulah di berbagai jalur pendakian terlihat kemacetan manusia.

Pada 2012 silam, pendaki gunung asal Jerman, Ralf Dujmovits, menangkap gambar mengejutkan yang menunjukkan ratusan pendaki mengantre untuk mencapai puncak. Iapun memutuskan untuk kembali ke camp setelah melihat antrean tersebut, selain itu pula berbarengan dengan cuaca buruk.

Pada Mei 2012, pendaki dikabarkan berkerumun di salah satu landmark yang berada di kawasan tersebut dan menunggu selama kurang lebih dua jam untuk sampai pada giliran mereka mendaki ke puncak. Dalam perjalanan hanya setengah hari, 234 pendaki berhasil mencapai puncak, namun empat orang lainnya tewas. Hal ini menyebabkan kekhawatiran besar atas proses pendakian.

Pengelola gunung akhirnya menambahkan tali yang dapat digunakan sebagai pegangan oleh para pendaki untuk mengurangi kemacetan karena memang kebetulan medan yang mereka lalui cukup curam. Bahkan ada beberapa pendaki menyarankan untuk dibuatkannya tangga permanen demi keamanan dan keselamatan.

Meski begitu banyak pendaki berusaha mencapai puncak Everest, pemerintah Nepal selaku penanggung jawab resmi kegiatan pendakian di Himalaya tersebut mengatakan tidak akan menghentikan aktivitas pendakian.

4. Gunung Everest Punya Beberapa Nama, Lho

Meskipun semua orang mengetahui gunung ini bernama Everest atau Himalaya, sebagian pribumi Tibet justru menyebutnya dengan nama kuno Chomolungma selama berabad-abad hingga kini. Arti pegunungan tersebut bagi mereka adalah Dewi Ibu.

Namun, bukan semata-mata hanya itu nama yang berkembang di kalangan masyarakat Nepal. Sagarmatha yang berarti dahi gunung juga menjadi populer di kalangan masyarakat Nepal dan bahkan hampir sebagian pendaki mengetahui nama ini.

Karena nama itulah kini gunung tersebut menjadi bagian dari Taman Nasional Sagarmatha, Nepal. Gunung ini hanya bernama Everest ketika surveyor Inggris, Andrew Waugh gagal menemukan nama lain yang dapat digunakan oleh kaum pribumi.

Hal ini diperuntukkan bagi mereka untuk memudahkan menyebut gunung tertinggi di dunia tersebut. Setelah mempelajari daerah sekitar dan masih tidak menemukan nama yang tepat, akhirnya ia memutuskan untuk menamakan Himalaya.

5. Percaya atau Tidak, Everest Bertumbuh Setiap Tahunnya

lensaterkini.web.id - Ide kedua negara untuk melakukan penghitungan ulang untuk membuktikan berapa tinggi dari gunung ini dikatakan oleh para ahli adalah perbuatan yang sia-sia. Pasalnya, setelah diteliti lebih lanjut, puncak gunung ini selalu tumbuh tinggi sekitar empat milimeter setiap tahunnya.

Para peneliti mengatakan bahwa awalnya benua India yang merupakan daratan independen ini bertabrakan dengan Asia, sehingga membentuk Himalaya hingga saat ini.Akan tetapi hal yang luput dari penelitian saat itu adalah lempeng benua yang bertabrakan tersebut ternyata masih bergerak dan mendorong pertumbuhan gunung yang lebih tinggi.

Peneliti dari Ekspedisi Millenium Amerika mengatakan bahwa pada tahun 1999, mereka telah menempatkan perangkat satelit global positioning di bawah puncak untuk mengukur pertumbuhannya.Hasilnya menakjubkan, ketinggian gunung ini dipastikan selalu berubah setiap tahunnya.

Dari 8.848 menjadi 8.850 meter, dan bukan hanya ukuran puncak yang terus tumbuh, namun pergerakan keseluruhan aktifitas gunung ini juga semakin berkembang.

6. Umur Everest Bukan 60 Juta, tapi Ratusan Juta Tahun

Banyak peneliti mengatakan bahwa sejarah Pegunungan Himalaya ini sudah ada sejak 60 juta tahun lalu, akan tetapi sejarahnya telah ada sejak ratusan tahun lamanya. Bebatuan kapur dan sedimen yang ada di puncak gunung pernah menjadi bagian dari lapisan sedimen di bawah permukaan laut berusia 450 juta tahun yang lalu.

Seiring berjalannya waktu, lantai lautan bebatuan tersebut bersama-sama terdorong ke atas dengan kecepatan hingga 11 cm per tahunnya.Hingga pada akhirnya sampai lah pada posisi saat ini di puncak gunung tertinggi di dunia tersebut.

Formasi gunung ini mengandung fosil dari makhluk laut dan kerang yang sebelumnya berada di lautan luas.Seorang petualang, Noel Odell pertama kali menemukan fosil tertanam dalam bebatuan Everest pada tahun 1924.

Hal ini membuktikan bahwa puncak gunung adalah dasar laut yang terbentuk secara alami hingga saat ini. Spesimen bebatuan pertama dari gunung ini dibawa kembali oleh pendaki Swiss pada tahun 1956 dan tim pendaki Amerika pada tahun 1963.

7. Ada Sesosok Makhluk Incar Pendakian Anda di Everest

lensaterkini.web.id - Ketika berada di atas ketinggian sekalipun, Anda tak luput dari pantauan hewan beracun ini, yang berada pada tekanan udara cukup rendah hingga bernapas pun sulit. Anda tetap tidak bisa bersembunyi dari serangan makhluk hidup ini. Euophrys omnisuperstes, atau yang lebih dikenal dengan laba-laba Himalaya dapat melompat dan bersembunyi di celah lereng gunung.

Persembunyian tersebut dilakukan untuk mengecoh para pendaki yang berada di gunung. Karena itulah, makhluk ini ditetapkan sebagai penghuni abadi gunung yang puncaknya berada di kawasan Tibet tersebut. Para pendaki mengaku telah melihat makhluk ini ketika berada di atas ketinggian 6.700 meter atau sekira 22 ribu kaki.

Laba-laba ini adalah spesies yang tergolong ke dalam famili Salticidae. Spesies ini juga merupakan bagian dari genus Euophrys dan ordo Araneae.Laba-laba yang banyak ditemui di kawasan Nepal ini memakan apapun serangga yang ada di sekitarnya.

Mereka hampir satu-satunya hewan yang berada secara permanen berbasis di ketinggian seperti burung. Akan tetapi, laba-laba ini termasuk ke dalam golongan hewan mematikan di dunia.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Tag : Fakta
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola