5 Negara Yang Pendukung Sepakbola Tergila di Dunia

Sepak bola memang olahraga digemari hampir seluruh warga dunia. Meski menggembirakan dan membawa keceriaan tersendiri ada penggemar-penggemar bola rasis tingkat tinggi. Ini satu kecacatan olahraga itu. Inilah 5 Negara Dengan Pendukung Sepakbola Paling Rasis Di Dunia.

1. Rusia

lensaterkini.web.id - Rusia memiliki catatan buruk soal penggemar rasis sepak bola. Pemikiran warga pecinta bola di sana benar-benar mundur dan tak dapat dipercaya. Contoh nyata, pada 2008 selama pertandingan Liga Eropa 2008 antara tim asal Rusia Zenit St Petersburg dan tim asal Prancis Olympique Marseille, penggemar asal Ibu Kota Moskow mengejek tim Ibu Kota Paris.

Mereka mengejek pemain kulit hitam asal tim Marseille dan melemparkan kulit pisang serta bergaya ala monyet. Pada 2013 mereka juga menghina pe sepak bola Peter Odemwingie kelahiran Nigeria awalnya memperkuat tim Rusia Lokomotiv Moscow lalu ditransfer ke tim West Brom, Inggris.

2. Italia

Italia salah satu negara biang bola dan menjadi tuan rumah bagi beberapa tim besar dunia seperti AC Milan, Inter Milan, Juventus, dan lain-lain. Namun di luar itu negara ini punya penggemar sepak bola paling rasis bahkan Liga Serie A juga salah satu liga paling korup dan rasis.

Korban kerasisan penggemar sepak bola yakni Mario Balotelli. Salah satu striker muda dan bersinar berdarah Ghana ini terus menerus diejek dan dicemooh oleh penyuka olahraga ini. Selain itu ada pula Kevin Price Boateng asal Ghana yang bermain untuk AC Milan.

Selama pertandingan Milan melawan tim Pro Patria Price diejek dan dilecehkan saat membawa bola. Akhirnya kesal, dia menendang bola ke arah penonton dan seluruh anggota tim berjalan ke luar lapangan demi solidaritas pada Price.

3. Inggris

lensaterkini.web.id - Liga Inggris tak diragukan menjadi liga terkuat dan paling bergengsi di jagad sepak bola. Pemain di sana juga beragam bangsa. Namun bukan berarti mereka bebas dari persoalan rasisme bahkan sesama pe sepak bola.

Persoalan Patrice Evra dari klub Manchester United misalnya. Dia mengaku sepanjang pertandingan melawan klub Liverpool dirinya terus diejek oleh Luis Suarez, bintang lapangan hijau yang mendapat julukan penghisap darah lantaran keseringan menggigit pemain lawan.

Begitu juga saat striker klub Newcastle United Ahmad Hosam Mido asal Mesir sering dipanggil teroris oleh penggemar Westham, hingga pelatih klub Chelsea asal Israel Avram Grant pun diejek bangsa banci oleh penggemar Chelsea sendiri.

4. Spanyol

Spanyol juga menjadi negara yang penggemar sepak bolanya rasis. Bahkan pada pra Piala Dunia tahun ini ada insiden rasisme sangat mencoreng muka Liga Spanyol. Pemain berdarah Brasil Dani Alves bergabung di klub Barcelona dilempar pisang oleh penonton. Ini dilakukan lantaran dia berkulit gelap.

Alih-alih mengabaikan buah itu, Alves malah memungut pisang tersebut dan memakannya. Sikapnya ini langsung mengundang empati warga dunia dan mereka menyebut Alves melakukan pukulan pintar serta telak bagi pelaku rasisme.

Sementara pemain asal Senegal Pape Diop yang berlaga untuk klub Levante joget-joget di depan pendukung klub Athletico Madrid yang mengejeknya sepanjang permainan.

5. Jerman

lensaterkini.web.id - Jerman memang telah memukul telak Brasil dalam semi final Piala Dunia tahun ini namun sikap pendukung mereka jika dibandingkan dengan Negeri Samba sangat jauh. Pendukung tim panser punya perilaku buruk rasisme yang tak patut dicontoh.Kelakuan rasis mereka bahka terjadi di ajang Piala Dunia. Dua pendukung Jerman berkulit putih menghitamkan wajah mereka saat tim panser melawan Ghana.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
LensaTerkini
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola