4 Perjalanan Kematian Paling Mengerikan Yang Pernah Terjadi di Dunia

Kalau merujuk kepada istilah populernya, Death March adalah kondisi di mana sekumpulan orang dipaksa untuk melakukan perjalanan jauh dan selama masa itu mereka kerap menerima siksaan, bahkan juga dibunuh. Death march biasanya dilakukan dengan berjalan kaki untuk menuju destinasi yang sangat jauh.

Death march sendiri biasanya dialami oleh para tawanan perang atau para pengungsi yang diusir. Seperti yang sempat disinggung, kerap kali banyak yang mati ketika melakukan ini. Penyebabnya sendiri beragam, mulai dari kelelahan, kelaparan, sakit, sampai tertinggal kawanan. Ngerinya lagi, para pasukan yang mengiringi perjalanan panjang itu juga kerap berbuat sewenang-wenang. Mulai dari perlakuan fisik yang super kejam, sampai membunuh hanya untuk bersenang-senang.

Tercatat ada beberapa death march yang pernah terjadi dalam sejarah. Semuanya sangat mengerikan dan jadi bukti manusia bisa lebih keji daripada hewan. Simak ulasannya berikut ulasan dari 4 Death March atau perjalanan kematian paling ngeri di dunia.

Sandakan Death March, Bukti Keberingasan Jepang

lensterkini.web.id - Selama tahun 1942-1943 Jepang berhasil memenangkan beberapa pertempuran di Singapura. Dari hasil peperangan ini mereka menawan setidaknya 2.345 prajurit sekutu yang terdiri dari Inggris dan Australia. Dari tempat awal, kemudian para tawanan ini dipindah ke Sandakan, Sabah, untuk dipaksa bekerja membangun sebuah bandara.

Jepang benar-benar gila dalam memaksa para tawanan ini bekerja. Hingga akhirnya ratusan orang tewas dan tersisa sekitar 1900an saja. Pangkalan udara selesai dibangun, tapi kemudian dihancurkan oleh Sekutu di tahun 1945. Hal ini kemudian memicu Jepang untuk melakukan death march dari Sadakan ke Ranau.

Selama perjalanan, Jepang makin menjadi-jadi. Mereka menyiksa dan membunuhi para tawanan. Hingga akhirnya hanya tersisa 38 orang saja yang nantinya juga dibantai ketika sampai ke Ranau. Untungnya, beberapa tawanan berhasil lolos dan akhirnya memberikan kesaksian. Beberapa komandan Jepang yang terlibat pun akhirnya digantung sebagai hukuman.

Bataan Death March, Satu Lagi Bukti Kegilaan Jepang

Tak hanya Sandakan, Jepang ternyata juga pernah melakukan death march lain sebelum itu. Kali ini korbannya adalah tawanan Filipina dan Amerika. Mereka dipaksa untuk berjalan kaki sepanjang 97 kilometer dari Mariveles ke Camp O’Donnel di Capas, Filipina. Jepang ketika itu memperjalankan sekitar 80 ribuan orang.

Selama di perjalanan, tentara Jepang yang mendampingi perjalanan begitu kejam. Mereka main bunuh untuk sesuatu hal yang sangat kecil. Ketahuan menyimpan makanan dibunuh, tanya tentang makanan dibunuh, tertinggal di belakang di bunuh, sakit pun juga akan dibunuh. Ngerinya, para pasukan Jepang membunuh tawanan ini dengan katana dengan alasan hemat peluru.

Perjalanan kematian ini setidaknya membuat hampir 10 ribuan orang mati. Rata-rata tewas karena dibunuh dalam perjalanan. Atas kejadian ini, Jepang pun kemudian dipaksa untuk mempertanggungjawabkannya di mahkamah internasional. Beberapa jenderal besar dihukum gantung pada tahun 1948.

Nazi Death March, Bukti Kekejaman Hitler yang Jarang Diketahui

lensterkini.web.id - Tak hanya Jepang, ternyata Nazi Jerman juga pernah melakukan sebuah death march. Korbannya sendiri adalah para Yahudi yang sebelumnya dikurung di berbagai kamp konsentrasi. Alasan dari death march Nazi ini adalah karena Jerman saat itu sedang dalam posisi tidak menguntungkan. Beberapa wilayah kekuasaan mereka sudah mulai dikuasai oleh Soviet dan sekutu.

Diperkirakan hampir sekitar 60 ribu orang yang dipaksa melakukan perjalanan maut tersebut. Jarak yang harus mereka lalui adalah 35 mil. Nah, soal perlakuan kejam, tentara Nazi ternyata juga melakukannya. Dalam perjalanan para tentara membunuh tawanan dengan seenaknya. Bahkan kabarnya, mereka melakukannya dengan sangat kejam. Entah ditenggelamkan dengan tangan terikat, sampai dibiarkan mati kelaparan.

Brno Death March, Pengusiran Keji Warga Jerman di Ceko

Perang Dunia II berakhir dengan kekalahan Jerman. Meskipun demikian, cukup banyak penduduk negeri Panzer ini tetap tinggal di negara-negara yang tak lagi jadi jajahan Hitler. Hal ini akhirnya memunculkan semacam sentimen negatif, hingga kemudian muncul wacana untuk mengusir semua warga Jerman kembali ke negara asalnya.

Salah satu yang sangat menginginkan ini adalah orang-orang Ceko. Mereka sangat tidak suka dengan warga Jerman yang masih mendiami beberapa wilayah di sana. Akhirnya pengusiran dilakukan. Tak seperti tiga death march sebelumnya, kali ini korbannya tidak hanya pria-pria tapi juga ibu-ibu dan anak-anak.

Diperkirakan ribuan orang mati dalam perjalanan kematian ini. Penyebabnya sendiri karena kelaparan dan juga lelah lantaran jaraknya yang terlalu jauh.

Tidak bisa dibayangkan bagaimana perasaan orang-orang ini ketika melakukan perjalanan yang mematikan. Ngeri dan tak berperikemanusiaan, maka pantas kalau kemudian death march dikategorikan sebagai kejahatan menurut Fourth Geneva Convention. Hal ini juga jadi bukti tentang manusia yang ternyata bisa lebih kejam daripada binatang hanya gara-gara menginginkan kekuasaan.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola