5 Selebitis Yang Dijadikan Bahan Mata Kuliah di Amerika

Namanya juga selebriti, pasti ada saja beberapa dari mereka yang gemar membuat sensasi dan kontroversi. Popularitas yang dimiliki membuat sensasi mereka mendunia, dan mempengaruhi banyak fans.

Hal ini memberikan inspirasi bagi beberapa universitas di Amerika Serikat untuk menjadikan mereka sebagai obyek penelitian. Ada 5 Selebritis Dunia Yang Dijadikan Mata Kuliah Di Amerika Serikat, berikut 5 artis dunia yang Dijadikan Mata Kuliah di Amerika.

Carolyn Chernoff

lensaterkini.web.id - Skidmore College yang terletak di Saratoga Springs, New York, telah membuka kelas untuk mata kuliah "The Sociology of Miley Cyrus: Race, Class, Gender and Media," mulai musim panas tahun ini.

Institut yang berfokus pada ilmu liberal arts ini berpendapat bahwa banyak sekali hal yang bisa dipelajari tentang kebudayaan pop zaman sekarang dari sosok Miley Cyrus. Perubahan citra diri dari seorang Hannah Montana yang manis ke seorang bintang pop yang 'bebas' dan sensasional dapat dilihat dari sudut pandang sosiologi, menurut Profesor Carolyn Chernoff.

Profeson Chernoff sendiri adalah pencetus mata kuliah ini, dan telah menyatakan mendapatkan sambutan yang positif dari para koleganya di institut.

Beyonce

Anda bisa mempelajari seluk beluk tentang media, gender, dan ras African-American dari sosok Beyonce di Rutgers University, New Jersey. Universitas negeri ini menawarkan kelas Politicizing Beyonce mulai musim panas tahun ini.

Berbagai pertanyaan mengenai konsumsi media akan dikupas habis dalam mata kuliah ini. Profesor Kevin Allred dari Rutgers University sendiri yang akan mengajar mata.

Oprah Winfrey

lensaterkini.web.id - Pada tahun 2001 lalu, University of Illinois pernah mengadakan kelas seminar yang berlangsung dalam satu semester saja, dengan judul mata kuliah "History 298: Oprah Winfrey--The Tycoon".

Pembahasan mata kuliah ini difokuskan untuk membahas bagaimana sosok Oprah Winfrey memberikan pengaruhnya pada sejarah ekonomi dan politik orang-orang African-American di Amerika Serikat.

Kelas seminar ini pun akhirnya sampai ke telinga Oprah, dan dia pun mengundang Juliet Walker, sang profesor, dan 12 mahasiswanya, untuk datang ke acara talkshownya. Seusai acara berakhir, Oprah meminta kopian dari esai yang sudah dibuat oleh para mahasiswa dan berkata, "Sepertinya mereka lebih tahu banyak tentangku, daripada aku sendiri.

Jay Z

Di Georgetown University, ada mata kuliah berjudul Sociology of Hip-Hop Urban Theodicy of Jay-Z". Ya, mata kuliah ini memang akan membahas bagaimana budaya hip-hop dari orang ras African-American mempengaruhi dunia, dan secara spesifik, negara-negara yang didominasi orang ras Kaukasia.

Gaung kesuksesan Jay Z sebagai seorang musisi hip-hop memang begitu mendunia. Ditambah dengan adanya Beyonce, pasangan yang dinobatkan sebagai 2014 The Most Powerful Couple oleh Billboard ini tentu layak menjadi obyek penelitian para budayawan. Banyak bahasan konflik ekonomi dan sosial yang bisa digali dari lagu-lagu dan video klip Jay Z.

Lady Gaga

lensaterkini.web.id - Tak perlu diragukan lagi, kontroversi yang dibuat Lady Gaga selalu berhasil membuat dunia tercengang dan geleng-geleng kepala. Itulah yang membuat University of South Carolina kemudian terinspirasi untuk membuat kelas khusus yang mempelajari fenomena Lady Gaga ini dari sudut pandang sosiologi, dengan judul mata kuliah "Lady Gaga and the Sociology of Fame".

Mata kuliah ini akan berfokus pada pembahasan budaya pop, musik, dan ketenaran, dengan data yang diambil dari lagu, aksi panggung, dan video klip dari Lady Gaga. Profesor Mathieu Deflem, sang dosen yang sudah mengajar mata kuliah ini sejak tahun 2010 lalu, menyatakan bahwa popularitas Lady Gaga tentu tercipta karena ada kondisi sosial tertentu yang berkembang di masyarakat, dan itulah yang dipelajari oleh para mahasiswanya.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Tag : Selebritis
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola