7 Kasus Hukum Dengan Istilah "Terkesan Tajam ke Bawah, Tumpul ke Atas" Yang Ada di Indonesia

Memang, semua kejahatan harus dihukum sesuai dengan aturan dan perundang-undangan yang berlaku. Tapi kadang-kadang, hukum diterapkan tidak tepat sasaran atau dapat dikatakan tumpul ke atas dan hanya melukai masyarakat kelas bawah saja.

Banyak kasus yang terjadi di Indonesia, mulai dari yang bersifat sepele hingga yang standar yang tinggi dan harus diproses secara ketat. Khusus untuk yang sepele, tidak sedikit dari para pelaku yang 'akar rumput' yang buta hukum dan akhirnya menjadi bulan-bulanan di pengadilan karena ketidaktahuannya serta faktor-faktor lain, meskipun aksi kejahatan dapat dikatakan sangat ringan.

Namun, tak sedikit dari penjahat dapat berayun tanpa beban atau juga telah dipenjara tapi masih dapat bebas melakukan kegiatan mereka. Berikut adalah beberapa kasus di Indonesia oleh terdakwa di bawah masyarakat bahwa banyak orang yang sangat lucu. Mari simak ulasan dari 7 kasus hukum ini layaknya "Terkesan Tajam ke Bawah, Tumpul ke Atas".

Mencuri sebuah semangka – tuntutan 2 bulan 10 hari

2 pria bernama Basar Suyanto dan Kholil akhirnya dihukum 2 bulan 10 hari penjara oleh Pengadilan Negeri Kediri, Jawa Timur, pada tahun 2009 karena terbukti telah mencuri semangka.

Karena keputusan yang dijatuhkan oleh PN Kediri dianggap tidak manusiawi, maka jumlah perwakilan mahasiswa memprotes dan memberikan dukungan kepada kedua terdakwa. Setelah dilakukan uji coba terus, akhirnya kedua orang itu hanya dijatuhi hukuman penjara selama 15 hari.

Penjual petasan – tuntutan 5 bulan

Seorang wanita berusia lanjut bernama Meri, asal Tegal, Jawa Tengah harus berurusan dengan hukum karena kedapatan menjual petasan di rumahnya sendiri. Nenek Meri sendiri tidak mengetahui bahwa menjual petasan tersebut dilarang karena sejak pemerintahan Presiden Soekarno, dia sudah menjualnya dan baru kali ini terjerat hukum.

Dikarenakan hal ini, pihak Pengadilan Negeri Tegal menuntu Nenek Meri dengan hukuman 5 bulan penjara dan 10 bulan masa percobaan. Setelah menjalani sidang lanjutan, pada akhirnya Nenek Meri hanya dijatuhi hukuman penjara selama 3 bulan dengan masa percobaan 6 bulan.

Mengambil kain lusuh – tuntutan 5 tahun

Suatu hal yang cukup menggelikan jika didengarkan.Ada seorang buruh tani berusia 19 tahun bernama Aspuri harus berurusan dengan hukum karena memungut sebuah kaus lusuh di pagar rumah tetangganya.

Sang pemilik kaus akhirnya melaporkan Aspuri ke pihak kepolisian dengan tuduhan pencurian. Padahal sebelumnya, pembantu pemilik rumah sudah menyatakan bahwa memang dia sengaja membuang kaus tersebut karena sudah tidak terpakai.

Dikarenakan hal ini, Aspuri harus mendekam di sel Rumah Tahanan Kota Serang, Banten selama 3 bulan sambil menunggu keputusan pihak pengadilan. Dia terancam hukuman penjara selama 5 tahun maksimal.

Mencuri 3 buah Kakao – tuntutan 1 bulan

Seorang wanita yang sudah pantas di panggil nenek karena usianya yang memang sudah tua bernama Minah harus mendapatkan hukuman 1 bulan penjaran dengan masa percobaan 3 bulan karena terbukti mencuri 3 buah kakao seharga Rp 2.000 milik PT Rumpun Sari Antan yang berada di Banyumas, Jawa Tengah.

Walaupun sudah mengembalikannya sesaat setelah ketahuan, namun pihak manajemen PT Rumpun Sari Antan tetap memperkarakannya untuk memberikan efek jera dan agar tidak ditiru oleh masyarakat lainnya. Setelah putusan dijatuhkan, pihak perusahaan mengaku puas.

Diduga mencuri 7 batang kayu jati berukuran 15 cm – tuntutan 5 tahun

Tentunya banyak orang yang mengetahui kasus Nenek Asyani yang diduga mencuri 7 batang katu jati milik Perum Perhutani. Menurut wanita tua dari Situbondo, Jawa Timur tersebut, kayu jati itu dulunya ditebang oleh almarhum suaminya dari lahan mereka sendiri yang kini telah dijual. Namun, pihak Perhutani tetap mengatakan bahwa kayu jati itu berasal dari lahan milik mereka dan bersikeras memperkarakan ulah Nenek Asyani itu.

Dikarenakan hal ini, sejak bulan Juli – Desember 2014, Nenek Asyani mendekam di dalam penjara untuk menunggu proses persidangan. Pihak pengadilan memberikan ancaman maksimal 5 tahun penjara.

Menebang pohon mangrove – 2 tahun + denda 2 miliar

Tidak pernah terbersit sekalipun dalam pikiran seorang pria yang sudah lanjut usia bernama Busrin ini akan berhadapan dengan hukum dan mendapatkan hukuman selama 2 tahun penjara serta denda Rp 2 miliar atau subsider 1 bulan kurungan karena kedapatan menebang pohon mangrove untuk dibuatnya sebagai bahan bakar memasak.

Busrin yang sehari-hari hanya sebagai kuli pasir ini ditangkap oleh polisi air Probolinggo karena perbuatannya dianggap melanggar hukum.

Mencuri satu tandan pisang – langsung ditahan

Di tahun 2009 lalu, seorang kakek berusia 76 tahun bernama Klijo dituduh mencuri setandan pisang yang bila dijual hanya seharga Rp 2.000 saja. Bermula dari permintaan sekelompok anak untuk menebang pisang di pinggir jalan, warga yang mengetahui apa yang dilakukan Mbah Klijo tersebut langsung melaporkannya ke kepolisian.

Tidak menunggu lama, pihak Kepolisian Sektor Godean, Yogyakarta, langsung menangkap Mbah Klijo dan menitipkannya ke Lembaga Pemasyarakatan Cebongan. Banyak yang menyayangkan aksi tangkap dan penjeblosan langsung oleh pihak aparat tersebut kepada Mbah Klijo mengingat dia adalah seorang yang sudah tua.

Selain kasus-kasus di atas, masih banyak sekali kasus-kasus serupa di Indonesia yang dapat dikatakan tajam ke bawah dan tumpul ke atas alias dapat dengan mudah menangkap, menjerat sampai menjatuhkan hukuman kepada rakyat kecil yang notabene buta akan masalah hukum, sedangkan seakan loyo untuk menghadapi penjahat kelas paus.

Bahkan tidak sedikit yang menyindir bahwa hukum di Indonesia tidak menggunakan azas, “Siapa yang benar dan siapa yang salah” melainkan “Siapa yang bayar maka mudah keluar.”

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola