7 Aksi Nekad Pengemudi Kendaraan Lawan Kendaraan Yang Melawan Arus

Ada yang mengatakan bahwa “Peraturan dibuat untuk dilanggar,” jikalau memang begitu, lantas buat apa diciptakan peraturan? Pelanggaran-pelanggaran terhadap peraturan dan hukum di Indonesia sangat kerap terjadi, bahkan juga untuk hal-hal sepele saja, contohnya kontraflow atau melawan arah.

Nah, berbicara masalah kontraflow ini, tidak dapat digeneralisasikan di salah satu kota atau beberapa daerah saja. Karena mungkin semua kota dan daerah di Indonesia, masyarakatnya juga memiliki ‘hobi’ untuk mengendarai kendaraan melawan arah dengan tujuan agar lebih cepat dengan memotong jalan.

Namun justru hal tersebut membahayakan, khususnya bagi orang lain yang berada di jalur yang benar. Berikut ini adalah beberapa kasus kontraflow yang mempertemukan antara pengemudi kendaraan yang arogan dengan pemilik kendaraan lain yang pemberani dengan menghadangnya di tengah jalan. Mari simak ulasan dari 7 aksi Pemberani pengendara lawan pengendara lawan arah.

April 2015

Seorang pengendara mobil bernama Gati Nazeni mengunggah foto seorang pria berkendara motor yang menyerobot jalur yang salah atau kontraflow ketika terjadi kemacetan di daerah Pasar Minggu, Jakarta. Pria tersebut berlagak sombong dengan berhenti tidak mau mengalah terhadap mobil yang dikendarai Gati karena beranggapan bahwa seharusnya mobil-lah yang harus mengalah terhadap roda dua.

Dengan gayanya yang sok angkuh, menyilangkan tangan di depan dada dan berhenti berhadapan dengan mobil Gati, sang pengemudi motor tetap tak bergeming walaupun banyak orang di sekitarnya yang meneriaki dirinya bahwa dia yang harus mengalah karena memang salah tidak berada di jalur sebenarnya.

Agustus 2015

Tidak hanya sekali saja, sampai detik ini cap jelek terhadap para pengendara moge atau motor gede tetap melambung tinggi. Hal ini karena memang tidak ada yang dibanggakan dari gerombolan pengendara motor yang terkenal ‘bebas hukum’ ini.

Salah satu kasus kontraflow yang melibatkan seorang pengendara moge, terjadi di Bekasi pada bulan Agustus 2015 lalu. Ada seorang pemilik akun Facebook bernama Vito Fakhri Pratama mengunggah foto seorang pengendara moge sedang diam berhadapan dengan sebuah mobil di depannya.

Banyak orang yang sudah memperingatkan si pengendara moge tersebut, namun dia tetap bersikap sombong dan tidak menanggapi teguran warga serta tetap bersikeras tidak mau mengalah. Dikarenakan ulahnya ini, kemacetan parah terjadi di sekitar kompleks Wisma Asri, Bekasi.

Mei 2015

Bukan hanya pengendara moge saja yang sok-sokan dan arogan. Seorang pengemudi mobil mewah Jeep Hummer H2 juga melakukan hal yang sama dengan meyerobot jalur lain yang berlawanan arah, karena memang jika pagi hari di Jakarta Pusat selalu macet.

Namun ulahnya menyerobot atau kontraflow ini justru harus terhenti karena ada mobil yang berada di jalur benar juga akan lewat. Alih-alih mengalah, justru sang pemilik mobil mewah tersebut justru menyalakan lampu hazard dan terus melaju berlawanan arah.

Sang pemilik mobil yang berada di jalur benar yang diketahui bernama Clandestya mengunggah foto serta komentarnya terhadap pengendara mobil tersebut. Dikarenakan keduanya tidak mau mengalah, akhirnya penumpang mobil mewah yang ternyata adalah pejabat itu akhirnya keluar dari mobil dan berteduh di pinggir jalan serta membiarkan mobilnya berhenti melawan arah yang membuat kemacetan semakin parah.

Juni 2015

Selain mobil mewah jenis Jeep Hummer H2 milik pejabat yang kontraflow dan membuat kemacetan semakin parah. Ada pula satu mobil berjenis sedan yang juga kedapatan melawan arah dan harus berhenti berhadapan dengan kendaraan lain yang berada di jalur yang benar di kawasan Sarinah, Jakarta Pusat.

Seorang pengguna Facebook bernama Raden Indra Arie Ristyanto mengunggah foto mobil berplat nomor RI 59 yang diketahui milik Wakil Ketua Mahkamah Agung tersebut terlihat ngotot untuk melaju di jalur yang salah walaupun sudah ada separator di tengah jalan.

Tentu saja unggahan foto tersebut mengundang reaksi yang sangat keras dari netizen dan menganggap bahwa ulah pengendara mobil negara yang melawan arah ini tidak pantas dilakukan apalagi dia seorang wakil rakyat.

Juli 2015

Hanya berselang satu bulan, ada satu lagi aksi tidak sepatutnya dilakukan oleh seorang pengemudi mobil yang menggunakan kendaraan ber-plat merah atau milik negara dengan mengambil jalur tidak benar atau kontraflow.

Mobil berjenis sedan dengan nopol M 522 NP ini nekat menyerobot masuk ke jalur yang berlainan arah untuk menhindari kemacetan. Tentu saja karena dari dua arah macet, maka moncong mobil dan mobil lainnya saling berhadapan dan justru memperparah keadaan.

Oktober 2015

Tidak hanya di Jakarta saja, di Salatiga, Jawa Tengah juga terjadi kasus kontraflow yang kali ini ‘pemerannya’ adalah pengemudi bus dengan pengendara motor matic. Memang tidak ada penjelasan detail mengenai hal ini, namun terlihat bahwa saat itu jalan sedang macet di satu sisi dan pengemudi bus nampaknya mengambil inisiatif untuk melawan arah dengan mengambil jalur sebaliknya.

Bukan lancar dan mulus melaju di antara kemacetan, justru ada pengendara motor yang berani menghadap laju bus tersebut dan tidak mau minggir karena memang dia berada di jalur yang benar. Sontak saja, ulah nekat supir bus dan aksi pemberani pengendara motor tersebut diabadikan oleh beberapa orang dan diunggah ke internet. Banyak komentar menanggapi kejadian ini bahkan sempat dibuatkan versi memenya.

Februari 2016

Selain di Salatiga yang mempertemukan antara bus dan kendaraan roda dua, baru-baru ini di daerah Kertosono arah Kediri juga terkenal macet di jam-jam tertentu. Banyak pengemudi kendaraan lain yang melakukan pelanggaran lalu lintas dengan melaju melawan arah agar dapat terhindar dari kemacetan.

Namun sial bagi pengemudi bus dari PO Restu ini, dia harus berhadapan dengan pengendara motor saat melakukan kontraflow. Walaupun ada yang mengatakan bahwa aksi kontraflow itu bisa saja dilakukan karena garis batas jalan adalah putus-putus atau dapat menyalip, namun tetap saja harus mempersilakan pengendara di jalur yang benar yang lebih dulu.

Mungkin selain kasus-kasus di atas, masih ada banyak sekali kasus serupa yang terjadi dan tidak sempat terekspos atau fotonya terunggah di media sosial. Namun begitulah aksi kontraflow di Indonesia, walaupun sudah ada larangan untuk melakukannya dari pihak berwajib, namun kerap dilakukan karena beranggapan dapat menghindari kemacetan dan sampai di tempat tujuan dengan segera.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
LensaTerkini
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola