6 Seni Bela Diri Yang Buktikan Indonesia Gudangnya Jagoan

Karate, Kung Fu, Taekwondo, Muay Thai, adalah beberapa nama-nama bela diri yang sudah sering terdengar namanya. Mulai dari film sampai kejuaraan , sudah sering menampilkan kehebatan seni bela diri yang berasal dari mancanegara ini.

Eits, tapi tunggu dulu, Indonesia juga punya bela diri tradisional yang nggak kalah tangguh dari jurus-jurus bela diri luar negeri tersebut. Berikut ini beberapa diantaranya di 6 seni bela diri indonesia yang mendunia.

Pencak Silat

Pencak silat adalah salah satu seni bela diri tradisional Indonesia. Asal muasalnya dari budaya suku Melayu pesisir Sumatra dan semenanjung Malaka. Penyebarannya ke nusantara dipengaruhi oleh para ulama seiring dengan penyebaran agama Islam pada abad ke-14.

Kini, pencak silat nggak cuma dikenal di Indonesia saja, tapi sudah menyebar ke seluruh dunia dan bahkan ada 33 organisasi pencak silat di dunia. Selain itu, pencak silat juga sudah menjadi cabang olahraga resmi di pertandingan SEA Games. Sekarang juga sudah ada beberapa federasi pencak silat nasional Eropa yang membuktikan bahwa bela diri ini ternyata sangat diminati di luar Indonesia.

Silek Minangkabau

Minangkabau juga memiliki seni bela diri tersendiri yang disebut dengan Silek Minangkabau atau Silat Minangkabau. Seni bela diri ini berasal dari Sumatera Barat dan sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu dan diwariskan secara turun temurun dari generasi ke generasi.

Masyarakat Minangkabau memiliki kebiasaan merantau sejak dulu. Untuk menjaga diri selama perjalanan di rantauan, maka silek Minangkabau ini yang akan menjadi metode bertahan kalau-kalau mereka diserang oleh orang jahat.

Tarung Drajat

Tarung Drajat pertama kali diciptakan oleh Achmad Drajad pada tahun 1960an di Bandung. Teknik bela diri ini ia kembangkan dari pengalamannya bertarung di jalanan. Teknik bela dirinya menggunakan full body contact alias menggunakan anggota tubuh secara penuh.

Tahun 1998, Tarung Drajat resmi menjadi olahraga nasional dan digunakan untuk pelatihan dasar TNI Angkatan Darat. Bela diri ini menekankan pada serangan agresif dalam memukul dan menendang, serta berbagai teknik bantingan, kuncian dan sapuan kaki. Bela diri ini kini juga telah menjadi cabang olahraga di Sea Games 2013.

Cimande

Silat Cimande termasuk aliran pencak silat tertua di Indonesia. Konon bela diri ini diciptakan oleh seoran kyai bernama mbah Kahir. Sekitar tahun 1760, ia memperkenalkan silat kepada murid-muridnya. Karena itulah ia dianggap sebagai guru pertama silat Cimande.

Murid-murinya kemudian menyebarkan silat Cimande di berbagai wilayah di Indonesia. Bahkan Cimande kini juga sudah menyebar ke berbagai tempat di luar negeri.

Perisai Diri

Perisai Diri didirikan pada 2 Juli 1955 di Surabaya oleh RM Soebandiman Dirdjoatmodjo, putra bangsawan Keraton Paku Alam. Teknik silat yang ada pada Perisai Diri mengandung 156 aliran silat dari berbagai daerah di Indonesia serta aliran Shaolin dari Tiongkok. Para pesilat akan diajarkan teknik bela diri yang efektif dengan tangan kosong maupun senjata.

Bela diri ini telah diakui dan secara resmi merupakan anggota dari IPSI atau Ikatan Pencak Silat Indonesia. Perisai Diri juga mendapatkan predikat Perguruan Historis karena merupakan salah satu dari bela diri yang berperan besar dalam sejarah terbentuknya IPSI.

Bakti Negara

Di Bali ada sebuah aliran perguruan pencak silat yang disebut dengan Bakti Negara. Seni bela diri yang satu ini menggunakan pedoman ajaran Hindu Bali dan filosofi yang ada di Indonesia. Bakti Negara dibentuk pada 31 Januari 1955 di Banjar Kaliungu Kaja, Denpasar, Bali oleh para mantan pejuang kemerdekaan.

Mereka adalah Anak Agung Rai Tokir, I Bagus Made Rai Keplag, Anak Agung Meranggi, Sri Empu Dwi Tantra, dan Ida Bagus Oka Dewangkara. Beberapa gerakan dari Bakti Negara mirip seperti tari-tarian bali.

Itu tadi cuma sebagian dari beberapa seni bela diri asli Indonesia. Itu semua membuktikan bahwa warga Indonesia ternyata juga jagoan, buktinya mereka mampu mengembangkan seni bela diri sendiri. Namun sayangnya, nggak terlalu banyak orang yang berlatih bela diri karena alasan kesibukan. Padahal bela diri memiliki banyak manfaat lho, mulai dari menjaga kesehatan hingga memberikan dasar perlindungan diri kalau tiba-tiba diserang. Kan nggak ada salahnya melatih kekuatan diri?

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola