5 Fakta Prostitusi Wanita Saat Perang Terjadi di Dunia.jpg

Dalam perang yang penuh ketegangan, sebuah hiburan kecil bisa membuat segala hal jadi lebih baik. Stres, kecapaian, dan tekanan lainnya bisa reda jika para tentara mendapatkan seorang wanita. Ya, wanita. Saat perang terjadi, biasanya banyak sekali wanita direkrut untuk membuat para tentara ini tidak begitu tertekan dengan pekerjaannya. Wanita ini akan disuruh untuk memenuhi hasrat para tentara ini meski kadang tanpa bayaran.

Lima fakta miris ini akan membuat anda merasa ngeri. Di zaman perang, wanita benar-benar tak dihargai. Bahkan ada yang dikeroyok ramai-ramai hingga membuat mereka mengalami kerusakan organ tubuh. Well, langsung saja kita bahas satu per satu fakta miris ini! Mari simak ulasan dari 5 fakta miris prostitusi wanita dalam peperangan.

Prostitusi di Kamp Konsentrasi Nazi

Barangkali anda hanya mengenal kamp konsentrasi sebagai tempat yang dipenuhi penderitaan. Ya memang benar, pembunuhan jutaan orang dilakukan di sini. Namun setidaknya 500 rumah khusus prostitusi dibangun di dalam kamp ini untuk memenuhi kebutuhan para tentara Nazi yang telah bekerja dengan sangat loyal kepada Hitler.

Dalam kamp ini, wanita yang memiliki penampakan fisik akan dipekerjakan sebagai penghibur tentara. Mereka semua akan mendapatkan fasilitas mewah dan juga jaminan bebas setelah mengabdi selama 6 bulan. Rata-rata wanita yang bekerja di tempat ini bisa hidup dan tak harus merasakan gas beracun milik Nazi.

Meski demikian, banyak dari para wanita ini yang mengalami trauma akibat diperlakukan dengan sangat kasar. Bahkan ada yang tak diperbolehkan untuk istirahat

Wanita Penghibur Tentara Jepang (Ianfu)

Saat perang dunia ke-II terjadi, Jepang banyak sekali mengirim tentara berperang di berbagai negara. Akibat hal ini banyak tentara harus terpisah jauh dengan istri dan anaknya. Untuk mengatasi hal ini, Pemerintah Jepang akhirnya merekrut banyak sekali wanita yang digunakan sebagai penghibur para tentara ini. Kebanyakan dari wanita ini berasal dari Tiongkok atau negara-negara yang pernah diinvasi oleh Jepang.

Wanita ini harus melayani banyak sekali tentara Jepang yang sangat brutal. Rata-rata seorang wanita melayani 24-30 tentara setiap harinya. Bisa dibayangkan seperti apa penderitaan yang dialami oleh wanita ini. Oh ya, Jepang juga merekrut wanita dari Indonesia untuk melakukan misi mengerikan ini. Rata-rata para wanita yang memuaskan hasrat para tentara Jepang ini akan meninggal dunia akibat mengalami penyakit kelamin yang parah. Tubuh mereka akan menjadi kurus dan akhirnya dibiarkan meninggal begitu saja tanpa pertolongan.

Prostitusi Pangkalan Militer Amerika di Korea

Sekitar tahun 1960, Korea melakukan apa saja untuk mengakomodasi militer Amerika di negaranya. Mereka memberikan fasilitas kepada para tentara mulai dari ransum hingga wanita. Amerika dianggap mampu memberikan kebaikan hingga Korea tak terpecah menjadi dua bagian. Namun nyatanya sampai sekarang, Korea masih menjadi dua bagian yaitu Korea Utara dan Korea Selatan. Padahal saat itu pemerintah Korea telah melakukan banyak hal mengerikan dengan menjual wanita-wanita di negaranya.

Wanita Korea yang jumlahnya sangat banyak ini disalurkan kamp militer dan setiap hari harus melayani tentara Amerika yang berjaga-jaga di perbatasan. Awalnya mereka mengira akan mendapatkan perlakuan yang baik. Tapi yang didapat adalah siksaan yang mengerikan. Mereka disekap dan tak diperbolehkan untuk keluar. Apa yang dilakukan oleh Amerika ini akhirnya membuat mereka harus memberi kompensasi sebesar 10.000 dolar kepada para wanita yang pernah bekerja di kamp militer itu.

Organisasi Penyedia Prostitusi Wanita

Ada sebuah tradisi di Algeria di mana banyak wanita rela bekerja sebagai wanita tuna susila sebelum mereka menikah. Saat Prancis membuat koloni di tempat ini, sebuah organisasi yang membawahi para wanita ini akhirnya dibentuk. Nama organisasi itu BMC yang merupakan singkatan dari Bataillon Medical de Campagne. Mereka dipekerjakan sebagai ahli medik yang bekerja plus-plus juga sebagai pemuas hasrat para tentara yang telah lama jauh dari para pasangan mereka.

Awalnya organisasi ini mendapatkan tentangan dari berbagai pihak. Namun lambat laun mereka diterima karena dipandang mampu memberikan kebaikan pada tentara dan mengurangi adanya tindakan pemaksaan kepada wanita lokal. BMC yang awalnya ada di Eropa akhirnya berkembang hingga sampai ke Vietnam saat perang dingin terjadi.

Misi Prostitusi Rahasia Salon Kitty

Kitty Schmidt adalah seorang wanita yang memiliki banyak sekali brothel terkenal di Eropa. Sayangnya saat Nazi mulai berkuasa, ia ditangkap dan harus menjalani introgasi. Beruntunglah ia mampu melakukan negosiasi-negosisasi dengan petinggi Nazi hingga hukuman tak diterimanya. Akhirnya ia menawarkan diri untuk memberikan hiburan pada para petinggi Nazi setiap malam.

Awalnya Kitty hanya melakukannya untuk keselamatan dirinya sendiri. Namun lambat laun ia dijadikan agen oleh sekutu untuk mencari informasi apa saja yang dilakukan Nazi. Apa yang dilakukan oleh Kitty ternyata banyak membantu sekutu dalam hal ini Inggris untuk mengatur strategi perang melawan Nazi Jerman.

Demikianlah lima fakta miris prostitusi yang terjadi di masa perang. Kala itu wanita benar-benar tak dihargai dan hanya digunakan sebagai pemuas hasrat saja. Bagaimana menurut anda?

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
Tag : Fakta
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola