5 Alasan kenapa Naik Bus Harus Siap Setor Nyawa di Indonesia

Kendaraan pengangkut massal masih jadi andalan ketika berpergian jauh. Naik motor enak sih bisa mampir-mampir, tapi bikin capek dan risiko di jalan juga besar. Selain kereta api, bus masih jadi andalan masyarakat. Di kota-kota besar, misalnya Jakarta, manajemen angkutan satu ini sudah dikelola dengan apik. Sayangnya, tren ini tidak ditiru oleh beberapa PO bus di kota lain.

Tercatat masih ada beberapa penyedia jasa bus yang kesannya seperti dikelola ala kadarnya dan yang penting duit. Hal ini bisa dilihat dari fasilitas yang mereka tawarkan, serta hal yang tak kalah penting lain adalah cara para supir membawa kendaraannya.

Tentang kelakuan buruk supir, beberapa PO memang ada yang sudah kental dengan kesan seperti ini. Ugal-ugalan dan sudah banyak memakan korban. Sehingga rasanya cukup masuk akal kalau sampai ada ujaran, naik bus-bus gila ini sama artinya dengan setor nyawa.

Nah, berikut adalah kelakuan gila supir bus yang mungkin akan jadi alasan buatmu untuk tidak naik kendaraan ini, kecuali tak sayang nyawa. Mari simak ulasan dari 5 hal yang bikin naik bus di indonesia sebagai tepat penyetor nyawa.

Ngebut Gila, Apalagi Jalannya Sepi

Ketika kita naik motor atau mobil dan jalanan tengah sepi, apa yang bakal dilakukan? Jelas kebut. Daripada dibegal atau mungkin sekalian coba top speed kendaraan kita. Hal ini juga dilakukan oleh para supir bus. Bedanya, mereka tak lagi tes drive bus, tapi memang butuh cepat untuk kejar setoran.

Namun, kadang cepatnya bus dengan cepatnya motor kita beda definisi. Bus cepatnya tak karu-karuan apalagi di jalan yang sepi. Meskipun body kendaraannya sebesar itu, para supir bus seakan tak ragu untuk menginjak pedal gas dalam-dalam. Bagi yang sudah sering naik bus seperti ini mungkin biasa. Tapi, bagi yang baru pertama, ini rasanya seperti menemui malaikat Izrail cepat-cepat.

Ngantuk, Tapi Tetap Nyetir

Kadang kasihan juga lihat para supir bus itu. Jelas mereka sangat capek mengantarkan pulang pergi dengan jarak-jarak yang jauh. Apalagi yang antar provinsi. Sebagai manusia kelelahan adalah wajar. Namun, karena tuntutan harus dipenuhi dan anak istri butuh dicukupi kebutuhannya, para supir kadang masih nekat mengemudi. Meskipun kelelahan dan ngantuk.

Supir yang ngantuk cirinya adalah sering melakukan manuver yang tiba-tiba, atau kadang mereka sekali-sekali keluar aspal. Jujur saja, pasti sudah banyak yang mengalami pengalaman seperti ini. Ngeri luar biasa rasanya. Apalagi kita tahu sendiri si supir tertidur di kemudi bundarnya. Soal kecelakaan, tentu sudah banyak sekali nyawa penumpang melayang gara-gara kebiasaan supir seperti ini.

Mabuk dan Nyupir Juga Ada

Tak semua supir bus kurang ajar, tapi tak sedikit pula yang memang minta dihajar. Kelakuan para supir bus kadang membahayakan, ada yang terbiasa ngobrol dengan kondektur sampai lupa tidak dengar teriakan “kiri” dari penumpangnya. Ada yang lebih gila lagi, yakni mabuk.

Ada memang oknum-oknum seperti ini, mabuk dan nyetir. Tidak tahu apa maksudnya para supir yang seperti ini, padahal di tangan mereka ada beban keselamatan penumpang. Namanya juga mabuk, nyetirnya pun seperti orang kelimpungan. Ada beberapa kasus kecelakaan bus yang fatal.

Setelah diidentifikasi, penyebabnya adalah supir bus yang mabuk. Jadi, jika sayang nyawa, jangan ragu untuk segera turun kalau kamu menjumpai supir bus yang seperti ini.

Gilas Motor atau Penyeberang Jalan Tak Masalah, Asal Semua Penumpang Selamat

Di kalangan para supir bus, fenomena ini sudah jadi semacam rahasia umum. Bagi yang sudah berkawan lama dengan para supir pasti juga pernah mendengar hal tersebut. Ketika para supir dihadapkan dengan kondisi memilih menghajar pemotor namun seluruh penumpang selamat atau menghindari kecelakaan dan membuat seluruh penumpang bus celaka, mereka akan memilih opsi pertama.

Secara logika memang sedikit bisa dibenarkan. Sedikit, lantaran opsi manapun akan menghasilkan korban. Namun, yang pertama memang lebih masuk karena lebih banyak yang akan selamat. Memang ngeri dunia per-bus-an ini.

Ada Supir yang Tidak Terima Ketika Didahului

Bus adalah raja jalanan, bukan ibu-ibu bawa matic dan sayuran di deck depan. Patuhi aturan tak tertulis ini atau kamu akan menyesal, jangan pernah melawan bus. Kalau bisa mendahului yang jauh sekalian, kalau tidak, mending melambat dan biarkan mereka jauh-jauh. Saling menyalip hanya akan membuat mereka makin menggila.

Bus bukan kendaraan yang suka berkompromi. Ketika ada kesempatan untuk mendahului, mereka akan lakukan itu. Kadang mereka juga melakukan provokasi terhadap kendaraan di depannya, biasanya dengan bolak-balik diklason. Beberapa supir juga punya gengsi tinggi, mereka tak mau kalau disalip begitu saja. Apalagi jika mereka didahului oleh supir bus saingan. Tak percaya ada balapan bus seperti ini? Main-main deh ke Youtube.

Karena nyawa harganya mahal, ketika memutuskan untuk naik bus, maka perhatikan beberapa syarat penting ini. Ketahui dulu pamor mereka di jalan, lalu fasilitas, dan juga asuransi. Tapi, sekali lagi, tidak semua bus kurang ajar seperti itu. Banyak kok yang sesuai prosedur dan mementingkan kenyamanan dan keselamatan penumpang. Tinggal bagaimana kita milihnya.

Terimakasih Telah Berkunjung, Have FUN
LensaTerkini
Back To Top
ADA Voucher Belanja Gratis Klik Gambar dibawah ini
Agen Bola